Aqiqah buat Yang Tersayang

Laksanakan Aqiqah buat anak yang tersayang bersama kami, kami mempunyai 8 Tahun Pengalaman dalam mengendalikan lebih dari 40,000 penyembelihan kambing untuk Aqiqah, Qurban, Nazar, Dam serta Sedekah, pelanggan akan menerima Video & Gambar Sembelihan, Sijil Premium dan juga Air Zam-Zam 250ml sebagai cenderahati.  Daftar Sekarang!

HARGA SERENDAH RM480 SAHAJA!

Perlaksanaan di Bumi Barakah Makkah Al-Mukarammah.  Jaminan Harga Terendah Di Asia Tenggara.

i

BORANG TEMPAHAN

  • Isi borang dan sertakan maklumat lengkap yang diperlukan.
  • Buat semakan dan sahkan tempahan anda.

PEMBAYARAN ONLINE

  • Buat pembayaran secara online dalam sistem kami.
  • Pembayaran yang dilakukan adalah 100% selamat dan dilindungi.

PENYEMBELIHAN

  • Anda akan terima video penyembelihan sebagai bukti.
  • Sijil penyertaan dan cenderahati air Zamzam 250ml untuk anda.

Mengapa Pilih Aqiqah 4U?

Peneraju ibadah sembelihan dan khidmat khas di Tanah Suci Mekah al-Mukarramah yang berkualiti dan termurah selaras dengan perkembangan dunia teknologi masa kini.

DUTA SERANTAU ASIA TENGGARA

Menjadi Duta Serantau di Asia Tenggara dalam perlaksanaan ibadah Aqiqah dan Qurban di Mekah al-Mukarramah secara khususnya dengan jaminan kualiti dan amanah dalam perlaksanaan.

AMALAN SEDeKAH & IFTAR SAIM

Mempromosikan amalan sedeqah dan ‘Iftar Saim’ (memberi makan orang berbuka puasa) di masjid-masjid sekitar Tanah Suci Mekah al-Mukarramah dengan platform penyembelihan dan penyediaan kambing.

Apakah Maksud Aqiqah 4U?

Aqiqah4u adalah singkatan kepada “Aqiqah For You” yang mana ianya membawa maksud perkhidmatan aqiqah yang disediakan oleh pihak kami adalah untuk anda semua. Ianya turut merujuk kepada aqiqah yang dilaksanakan oleh ibu bapa untuk anak-anaknya sebagai tanda syukur kepada Allah subhanahu wa Ta’ala.

Secara Amnya, Merujuk Kepada 3 Perkara:

Khidmat

Bantuan perlaksanaan Aqiqah kami untuk anda di Tanah Suci Mekah.

Amanah

Aqiqah yang dilaksanakan oleh ibu bapa untuk anak-anaknya melalui platfom kami.

IBADAH

Tujuan utama perlaksanaan ibadah ini adalah kerana Allah Ta’ala.

Sembelihan Setiap Hari dengan 150 Slot Sembelihan.

Tetapi, kebanyakkan Pelanggan kami memilih Isnin dan Khamis.

  • Berpeluang menyertai program ‘IFTAR SAIM’, iaitu memberi makan pada saudara kita di Mekah untuk berbuka puasa.
  • Sekiranya berminat untuk menghidangkan daging penyembelihan yang telah siap di masak pada saudara di Mekah, anda hanya perlu tambah kos sebanyak RM 200 sahaja untuk seekor kambing.

 

* Waktu sembelihan adalah fleksibel.

Jumlah Penyembelihan Yang Telah Dilaksanakan

sehingga 31 Disember 2019

Selama 7 tahun beroperasi, kami telah melaksanakan lebih dari 15,000 penyembelihan kambing untuk pelanggan yang menunaikan ibadat Aqiqah & Qurban. Tidak terkecuali juga pada pelanggan kami yang melakukan Nazar, Sedekah dan Dam.

APA YANG AKAN ANDA TERIMA SELEPAS PENDAFTARAN?

VIDEO

Amanah adalah keutamaan kami! Video penyembelihan akan dihantar kepada peserta selepas 24 jam penyembelihan dilaksanakan.

SIJIL

Sijil penyertaan beserta bingkai ekskulif akan diberikan kepada peserta yang melaksanakan ibadah aqiqah / qurban bersama kami.

ZAMZAM

Sebagai cenderahati tambahan dari pihak Aqiqah4u, setiap peserta aqiqah / qurban  akan mendapat sebotol air zamzam 250ml.

Berminat Untuk Menjadi Ejen Aqiqah 4U?

Jana pendapatan mudah sekurang-kurangnya RM1,000 setiap bulan dengan sistem referral kami! Anda juga berpeluang untuk menunaikan Umrah secara percuma dan menerima pelbagai cenderahati dari Mekah Al-Mukarramah sebagai bonus prestasi.
Ya, Berminat!

SOALAN LAZIM TENTANG AQIQAH & QURBAN

1) Apakah yang dimaksudkan dengan aqiqah dan apakah hukumnya?

Aqiqah adalah sembelihan yang dilakukan pada hari ke-7 selepas kelahiran bayi sebagai tanda syukur kepada Allah subhanahu Wa Ta’ala atas kelahiran bayi tersebut. Hukum Aqiqah adalah Sunat Muakkad, iaitu sunat yang sangat dituntut oleh Islam.

2) Menurut syariat Islam, bilakah waktu perlaksanaan aqiqah ini?

Waktu yang terbaik melaksanakan aqiqah adalah pada hari ke-7 selepas kelahiran bayi. Ia juga boleh dilaksanakan pada hari ke-14, atau hari ke-21 sekiranya waktu tidak mengizinkan pada hari ke-7 seperti mana yang disebutkan di dalam hadis Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam. Adapun sekiranya selepas dari bilangan waktu yang disebutkan, maka ianya tidak mengapa kerana hukum asas/ asal aqiqah itu adalah perlaksanaannya itu ke atas setiap kelahiran sekali seumur hidup.

3) Berapa kalikah saya perlu melaksanakan ibadah Aqiqah?

Seperti yang disebutkan di dalam soalan kedua di atas, ianya hanya disyariatkan sekali sahaja seumur hidup untuk setiap kelahiran bayi baru.

4) Apakah perbezaan antara ibadah Aqiqah dan ibadah Qurban?

Ibadah Aqiqah adalah ibadah khusus yang dilaksanakan kerana kelahiran bayi baru yang mana ianya dilaksanakan atas tujuan kesyukuran kita kepada Allah subhanahu Wa Ta’ala. Waktu ibadah ini adalah tidak terhad dan boleh dilakukan pada bila-bila masa sahaja mengikut kemampuan masing-masing. Adapun Ibadah Qurban adalah ibadah khusus yang dilaksanakan pada waktu tertentu sahaja, iaitu pada Musim Haji. Ia adalah ibadah yang terhad waktunya iaitu dari 10 zulhijjah sehingga 13 Zulhijjah sahaja. 

Selain itu, hukum antara kedua-duanya juga turut berbeza yang mana para ulama berbeza pendapat berkenaan hukum ibadah Qurban ini. Majoriti ulama mengatakan bahawa ibadah Qurban adalah WAJIB berdasarkan ayat al-Quran di dalam surah al-Kauthar, yang bermaksud: “Maka solatlah kamu dan laksanakanlah Qurban”– Ayat 2. Hukum wajib itu adalah berdasarkan kepada lafaz ‘arahan/ perintah/ suruhan’ yang digunakan oleh Allah subhanahu wa Ta’ala di dalam ayat ini. Adapun hukum ibadah Aqiqah adalah Sunat Muakkad, iaitu sunat yang dituntut (bawah sedikit dari hukum wajib).

Wallahu a’lam.

5) Di dalam sebuah hadis yang sahih ada menyebut perkataan “ditebus/ terhutang dengan aqiqahnya”, apakah maksudnya?

Para ulama mempunyai pelbagai pandangan berkenaan maksud ‘tertebus’ di dalam hadis tersebut, antaranya:

  1. Anak tersebut tidak akan memperoleh kelapangan hidup dan hidupnya akan dalam keadaan susah.
  2. Anak tersebut dihalang dari memberi shafaat/ pertolongan kepada kedua orang tuanya sehinggalah ibu bapanya atau penjaganya melaksanakan aqiqah untuknya. Kata ini dinukilkan dari Imam Ahmad.

6) Bilakah waktu yang terbaik untuk melakukan Aqiqah, dan apakah hikmahnya?

Waktu yang terbaik adalah hari ke 7 seperti mana yang disebutkan di soalan no. 2 di atas. Sebahagian ulama mengatakan bahawa hikmah penentuan hari ke 7 ini adalah kerana sebagai simbolik kesempurnaan 7 hari dalam seminggu selepas bayi tersebut dilahirkan, sekaligus menanam sikap optimis dalam diri ibu bapa supaya anak tersebut akan dikurniakan umur yang panjang dan juga dikurniakan kesihatan yang berpanjangan.

7) Bagaimanakah kiraan hari untuk menentukan hari ketujuh?

Kiraan hari ketujuh adalah bermula dari tarikh bayi itu dilahirkan. Hari pertama kelahiran merupakan hari pertama dalam kiraan, tidak kira samada pagi, tengahari ataupun malam. Contohnya, bayi dilahirkan pada 1 Januari, maka hari ketujuh adalah pada 7 Januari, dan bukannya 8 Januari.

8) Apakah amalan lain yang perlu dan harus dilakukan bagi setiap kelahiran bayi baru selain ibadah aqiqah?

1. Disunatkan untuk azan di telinga kanan dan iqamah di telinga kiri bayi tersebut seperti mana hadis Abu Rafi’ bahawa Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam mengazankan ke telingan Hasan (cucu baginda) sejurus selepas kelahiran beliau. Para ulama mengatakan bahawa ianya supaya perkataan pertama yang di dengari oleh bayi tersebut di muka bumi ini adalah Kalimah Tauhid (di dalam azan).

2. Mentahnik bayi tersebut selepas mengazankannya. Tahnik adalah mengunyah tamar atau selainnya (yang manis), kemudian disapukan kepada lelangit bayi tersebut. Ia adalah sunnah dan bukannya wajib, dan sebaiknya di lakukan oleh orang Alim dan Soleh kerana hikmah yang terdapat dalam amalan tahnik itu sendiri. 

3. Disunatkan mencukur rambut bayi tersebut pada hari ke-7, selepas selesai amalan aqiqah. Kemudian sedeqahkan nilai timbangan rambut tersebut dengan nilai timbangan perak (silver). Ianya seperti yang dilakukan dan dimaklumkan oleh Nabi sallallahu ‘alaihi wasallam di dalam hadith. Majoriti ulama mengatakan bahawa amalan cukur tersebut hanya untuk bayi lelaki sahaja. 

9) Berapakah jumlah sembelihan yang disyariatkan di dalam ibadah aqiqah?

Jumlah sembelihan adalah berbeza mengikut jantina bayi.

BAYI LELAKI = 2 Ekor

BAYI PEREMPUAN = 1 Ekor

Sekiranya ibu bapa hanya mampu untuk melaksanakan 1 ekor sahaja untuk bayi lelaki, maka ianya tidak mengapa, mengikut kemampuan yang ada. Sekiranya dimurahkan rezeki pada masa akan datang, maka boleh menambah dan menyempurnakan ibadah Aqiqah tersebut.

10) Apakah hikmah perbezaan jumlah kambing aqiqah antara lelaki dan wanita?

Inilah Qaedah Islam yang sempurna yang mana Allah subhanahu Wa Ta’ala  telah meletakkan setiap pensyariatan terhadap kaum lelaki dua kali ganda dari wanita. Allah menjadikan setiap pembahagian hukum-hukum penting bagi wanita separuh daripada lelaki selari dengan tanggungjawab yang di amanahkan, seperti hukum faraid, diyat (denda qisas), saksi, pembebasan hamba dan sebagainya. Hal ini kerana amanah lelaki adalah dua kali ganti dari sang wanita kerana tanggungjawab nafkahnya kepada isteri dan anak-anaknya, kepada ibu bapanya dan sebagainya. 

Simbolik aqiqah yang sama dengan hukum umum di dalam Islam ini adalah sebagai tanda pengiktirafan dari kecil/bayi tersebut untuk menerima hukum dan ketetapan Allah ini. Begitu juga kepada ibu bapa yang patuh akan ketetapan amalan sunat muakkad ini menjadi simbol ketaatan mereka dalam perlaksanaan amalan-amalan wajib yang lain yang mempunyai konsep yang sama.

11) Adakah saya wajib berakad aqiqah secara lisan dan bertemu muka?

Tidak Wajib kerana akad dalam urusan jual beli hukumnya sunat. Akad pada asasnya adalah persetujuan antara 2 pihak dalam sesuatu urusan. Akad yang dilakukan melalui telefon atau bacaan di dalam kertas adalah sudah memadai kerana persetujuan dan perwakilan antara kedua pihak jelas dinyatakan. Pembayaran yang dibuat oleh pihak pembeli kepada penjual/ pemberi khidmta membuktikan bahawa si pembeli telah bersetuju dan meredhai urusan tersebut.

12) Apakah syarat yang perlu ada pada kambing yang diaqiqahkan?

Majoriti Ulama mengatakan syarat kambing untuk Aqiqah adalah sama dengan syarat-syarat kambing Qurban, iaitu mestilah bebas dari sebarang kecacatan, kekurangan dan sebagainya. Ia juga perlu mencukupi tahap dan had umur yang telah ditetapkan dan dibenarkan untuk disembelih.

 

13) Berapakah umur kambing yang dibenarkan untuk disembelih?

Ianya berbeza mengikut jenis kambing. Terdapat dua jenis kambing iaitu:

1. Kambing biasa: hendaklah genap dua tahun atau sedang masuk tahun ketiga.

2. Kambing biri-biri (berbulu tebal): hendaklah genap setahun atau sedang masuk tahun kedua.

14) Bolehkah aqiqah dilakukan lebih daripada jumlah yang disyariatkan?

Aqiqah adalah syariat yang telah ditetapkan, iaitu dua ekor untuk anak lelaki dan satu ekor untuk anak perempuan. Adapun sekiranya diadakan majlis aqiqah dan jumlah tetamu yang hadir terlalu ramai, maka sembelih lebih dari itu adalah tidak mengapa sebagai tanda penghormatan kepada para tetamu yang akan hadir, akan tetapi ianya tidak dikira sebagai aqiqah.

15) Apakah hukum sekiranya saya melaksanakan aqiqah 1 ekor kambing untuk lebih dari seorang penama?

Ianya tidak boleh kerana 1 ekor kambing adalah untuk seorang penama sahaja. Sekiranya masih tidak mampu, maka boleh dilaksanakan kemudian hari sekiranya bajet telah mencukupi dan mempunyai lebihan rezeki.

16) Bolehkah saya gantikan aqiqah saya dengan menyembelih lembu atau unta kerana saya ingin menggabungkan beberapa nama dalam satu sembelihan?

Sebahagian ulama Feqh membenarkannya seperti di dalam Mazhab Shafie kerana hukum binatang sembelihan di dalam Aqiqah adalah sama dengan hukum Qurban. Adapun sejumlah ulama hadis hanya membenarkan sembelihan kambing sahaja untuk Aqiqah berdasarkan hadis yang jelas dari Nabi sallallahu a’alaihi wasallam.

Sekiranya kita merujuk kepada pendapat Mazhab Shafie, maka seekor lembu boleh dijadikan sembelihan Aqiqah untuk 7 orang nama. Wallahu a’lam.

17) Apakah hukum sekiranya saya sudah besar/ akil baligh tetapi masih belum melaksanakan Aqiqah?

Hukum asal Aqiqah adalah tanggungjawab bapa (dari duitnya) mengikut kadar kemampuan. Ianya dituntut sehinggalah anak tersebut mencapai umur akil baligh. Adapun selepas baligh, maka bapa tidak lagi terikat dengan hukum aqiqah tersebut dengan syarat beliau memang tidak mampu dari sudut kewangan dan sebagainya.

Anak tersebut boleh melaksanakan aqiqah untuk dirinya sendiri setelah dewasa dan mempunyai lebihan rezeki.

18) Apakah hukum aqiqah bagi bayi yang mati di dalam kandungan?

Sekiranya bayi tersebut meninggal di dalam kandungan dan umurnya telah berumur 5 bulan dan ke atas, maka sebaiknya dilaksanakan aqiqah untuknya kerana pada umur tersebut, bayi itu telah mempunyai roh, disolatkan jenazahnya dan dikafankannya.

Adapun sekiranya umur bayi tersebut adalah 4 bulan dan ke bawah, maka tidak perlu aqiqah untuknya kerana ia masih dikira segumpal darah dan daging yang belum ditiupkan roh ke atasnya.

19) Bolehkah orang lain selain bapa seperti ibu, pak cik, makcik, datuk dan nenek melakukan aqiqah untuk anak?

Boleh, dengan keizinan bapanya kerana tanggungjawab asal Aqiqah adalah kepada bapa anak tersebut, iaitu dari hartanya sendiri.

20) Bolehkan seorang bapa/ ibu melaksanakan aqiqah untuk anak luar nikah?

Boleh, malah digalakkan kerana anak tersebut tidak berdosa atas kesalahan yang dilakukan oleh kedua orang tuanya. 

Rakan Strategik Perniagaan

Mulakan Ibadah Aqiqah & Qurban Bersama Kami

Jangan lepaskan peluang untuk melaksanakan ibadah ini dengan harga yang TERENDAH di Malaysia. Khas untuk anda yang mendaftar di Aqiqah4u.

Language »